TikTok

Pages

This is default featured post 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured post 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured post 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured post 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured post 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Rabu, 20 Oktober 2010

Upss… belum 5 menit :P


Biasanya nih ya, kalo ada makanan yang tiba-tiba jatuh ke lantai atau meja, pasti kita bakal memungutnya lagi sambil ngomong “ Upss.. belum lima menit” kemudian tuh makanan dibersihin dulu trus ditiup-tiup, baru deh masuk kemulut. Iya kaan? Hayo ngaku!! Hahaha :D Dulu aku kayak gitu juga kok! Hehehe ~~LOL
Maklum, kan sayang… Dari pada dibuang? Kan mubaziirr!! Dan mubazir itu perbuatan setan, mending dimakan aja deh. Hihihi XD

Gals, padahal nih ya, nggak ada tuh makanan yang jadi sehat lagi kalo udah jatuh kelantai, apa lagi di got. Hiiiii... walaupun dalam hitungan detik sekalipun. Wah, beneran nih?

Coba deh bayangin, mubaziran mana ama makanan yang jatuh dari lantai 10 dengan kita masuk rumah sehat sakit gara-gara tuh makanan?? Yang pasti mubazir-an masuk sakit lah!

Begini nih ya, ehemmm... menurut sebuah penelitian, bakteri yang nyungsep nyusup kedalam makanan yang udah jatuh ke lantai berlangsung dengan saangat cepat. Malahan lebih cepat dari gerakan si empunya makanan lho! Do you believe it???

Paul Dawson sang ilmuan dibidang makanan dari Clemson University, South Carolina, Amrik *duh lengkap banget* sempat melakukan penelitian tentang kontaminasi makanan. Si Dawson, nyoba jatuhin potongan roti ke lantai, kayu dan karpet yang ternyata ada bakteri Salmonella selama 5-60 detik
Bakteri Salmonella
  
Dan hasilnya adalah... simsalabim ka arba arba, taraaaa... makanan tersebut terkontaminasi sekitar 1800 bakteri! padahal baru 5 detik lho! sementara, makanan yang udah dilantai selama 1 menit, maka jumlah bakteri yang menempel lebih dari 10 kali lipatnya! WOW!! @@ Berarti kenyangnya karena kebanyakan makan bakteri nih!!!? Aaaaaaaaaaaa @.@

Memang sih, ada baiknya juga kalo lantai selau dibersihin pake cairan anti kuman. Tappii.. jauh lebih baik kalo makanan yang udah melompat alias jatuh ke bawah, ke lantai, ke meja, ke kursi, kemana-mana aja sebaiknya dibuang aja!! Dan jangan berpikir kalo lantai atau meja yang tampak bersih 100% aman. karena, bakteri seperti Salmonella ternyata sanggup bertahan selama 4 minggu alias 1 bulan alias 1/12 tahun!!!



Buah-buahan, sayur-sayuran, dan unggas bisa dibilang makanan yang paling mudah terkontminasi oleh si bakteri. Makanya, kudu dibersihin dulu sebelum dimakan atau diolah sampe matang. Tapi jangan sampe gosong juga kallii...

Sebagai informasi aja nih yah, biar tambah update walopun emang gak bisa dibilang update juga. empat tahun yang lau dalam durasi 8 bulan, di Indonesia ada sekitar 11 ribu manusia belum termasuk hewan yang keracunan makanan. 10 diantaranya malah meninggal dunia dan lebih dari 4000 orang musti dirawat di rumah sakit :(. Fakta ini dirilis sama Portal Nasional Pemerintah Republik Indonesia. Dan kabar kabarinya, gejala semacam ini mengalami peningkatan dari tahun ketahun. So, jangan anggap remeh ya guys!! Kita musti, kudu, wajib hati-hati biar gak ikutan keracunan. Oh iya, ingat  ama bang papi nggak? itu looh yang selalu bilang "Keracunan bukan hanya terjadi karena ada bakteri Salmonella-nya, tetapi juga karna ada kelalaian. waspadalah! waspadalah!!" heheheh... peace bang napi :p


Putri~~
Source: Tabloit GAUL/ edisi 31/tahun VIII/10-16 Agustus 2009

Sabtu, 16 Oktober 2010

Musik = Terapi??

Hidup tanpa musik apalah artinya? Pasti hampa banget -,-

kalau urusan musik, setiap orang pasti punya selera yang berbeda-beda. Seperti aku nih, yang sekarang lagi demen banget ama K-POP (Korean POP) ^----^ Tapiii, apapun jenis musiknya, makanannya minumnya tetap teh botol SOSRO~~Lho!! Hehehe.. Enggak ding! Maksudnya apapun jenis musiknya pasti bakal jadi obat mujarab yang dapat buat kita tambah enjoy plus ngilangin stres. Bener nggak? ^=^



Satu lagi nih, ternyata musik juga bisa ngeringanin penyakit ama buat tubuh kita tambah sehat loh! percaya nggak? >.<  

Begini nih, udah dari dulu musik sama aja dengan terapi. Dari jamannya Pythagoras, Aristoteles ampe Plato pernah nulis kalo musik itu bisa jadi sarana penyembuhan ^^... Kepercayaan banyak orang, musik bisa bisa mempengaruhi kesejahteraan fisik, emosi, fungsi kognitif dan sosial serta ningkatin kualitas hidup.. katanya seehh..

Orang-orang hebat dan prefesional dibidang medis udah menghubungkan musik buat kesehatan tubuh. Dan intinya adalah kalo kita ngedengerin musik, efek buat kesehatannya sangat positif buat seumur hidup. SEUMUR HIDUP LOH BOK!!! terus apa aja sih yang bakal dibuat sehat oleh si musik ini? So, Let's read it gals!!!


PERTAMA : si musik dapat ngilangin rasa sakit.
kok bisa??? Harmonisasi yang dihasilkan musik punya kemampuan buat ngilangin rasa sakit melalui pelepasan endorphin yang tugasnya buat ngebunuh rasa sakit alami. dalam hal ini, musik bisa mendorong relaksasi. Konon katanya, semakin sering kita ngedenger musik yang kita suka, bisa ngilangin rasa sakit kronis sebesar 21% Loh!! WOW!! kayaknya udah nggak perlu obat bius lagi nih :p

KEDUA : si musik dapat membasmi stress.
Ya iyalah!!! Udah tau kaliii!! tapi tau kenapa nggak??
Katanya nih ya, orang setres kan banyak penyakitnya tuh, sampe-sampe kalo udah kelewat setres bisa sarap alias senewen alias gila. Nah, dengan dengerin musik bareng 15 menitaan aja, kayaknya udah bisa nurunin grafik tingkat kesetresan kita tuh. Betul nggak? Soalnya musik ini bisa bikin kita agak tenangan dan terhanyut oleh alunan melodinya *ceilah* :p

KETIGA : musik bernuansa klasik, celtic sampe Hindustan bisa ngurangin kecepatan denyut jantung dan tekanan darah. Bahkan ngurangin resiko stroke dan masalah kesehatan lainnya juga^^

KEEMPAT : Nada-nada yang mengalir dengan beat cepat, bisa merangsang gelombang otak untuk beresonsi sinkron. Akibatnya, konsentrasi seseorang jadi lebih tajam dan punya tingkat kewaspadaan yang cukup. Selain itu, konsentrasi seseorang akan lebih lama dan tenang kalo mendengarkan musik klasik.

Gals, banyak orang yang tidur harus diiringi alunan musik, dan itu nggak salah! sambil denger musik, tidur jadi lebih nyenyak, ngilangin efek stres, depresi dan tingkat kecemasan.
Oh ya, manfaat terakhir nih, percaya ato nggak penelitian mengungkapkan kalo musik menawarkan banyak banget manfaat buat orang yang ngidap kanker. Tetapi radiasi bisa berkurang dengan mendengarkan musik. Selain itu, musik juga meringankan rasa mual dan muntah karena kemoterapi dosis tinggi. So, mendingan dengerin musik daripada ngelakuin hal yang gak jelas dan gak penting, kan?

Putri~~
Source: tabloit gaul, tahun IX/11-17 Oktober 2010

My Statment

Hallo... Annyeong Haseo^^
Thank you udah berkunjung :D
Ini blog ku yang ke tiga lho...
Sebenernya sih, blog ini dibuat untuk nilai pelajaran TI... hehehe :p
jadi maklumin aja ya kalo jarang di posting^^
Semoga bermanfaat :)
making-sweetnessmaking-sweetnessmaking-sweetness

Click here for Myspace Layouts
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More